Ikutan nekat akselerasi

Pas pertama kali nyantri di Gontor, ane ikutan ujian langsung akselerasi kelas 2. Alasannya simpel. Pas ane pindah ane udah SMP setahun. Pinginnya ga ketinggalan lulusnya sama kawan yang diluar (akhir akhirnya tetep aja ketinggalan gara gara ditambah 2 tahun masa ngabdi+nunggu tahun ajaran baru buat kuliah. ah… tapi sebanding dengan semua yang ane dapet ^_^ ).

Di Gontor, tidak ada melanjutkan kelas, semua start dari kelas satu dan satu intensif (untuk yang lulusan SMP sederajat). Yang merasa mampu, boleh ikut ujian akselerasi kelas, sesuai tujuannya. oh iya, batasnya cuma bisa sampai langsung kelas 5 (2 sma sederajat).

Alhamdulillahirobbil’alamin, ane langsung kelas 2 bersama beberapa kawan. Yang ane kenal salah satunya Sobat ane Andi Akbar Hamidi. 🙂 Beliau ini temen dari zaman masa calon pelajar di Gontor2, sampe lulus lulusan kelas 6.

Ane kira, Kelas 2 digontor sama saja dengan kelas 2 SMP diluaran sini. dipikiran sih, tinggal lanjutin aja pelajaran yang dulu, nggak taunya….. ini buku kenapa semuanya bahasa arab ya??? (masih nggak sadar jadi santri hihihi….)

Dan akhirnya, berbekal pelajaran bahasa arab sekolah sore (madrasah diniyyah) yang dasar banget, terpaksa mati matian memahami semua pelajaran itu. Sambil terus terusan kepuyengan melototin pelajaran yang asli baru, otak ini nggak berhenti berhentinya mikir. Ya Allah kenapa ane nekat bener dulu ikutan ujian akselerasi. Terus, kenapa juga ane bisa lulus itu ujian. (Nak itu takdirmu tau) (oh…okeh…) Yang jelas saat itu dengan Bahasa arab “Dhoroba Zaidun ‘Amron” ane mati matian belajar.

Stak. 3 bulan pertama sebagai newbie di Gontor memang baru beneran bisa ngomong bahasa arab. Saking bisanya ngomong bahasa arab kelak pas libur pertengahan tahun balik ke rumah tiba tiba lidah ini menjadi kelu untuk bicara bahasa indonesia. (Babeh sama enyak sampe geleng geleng. Dalam hatinya mungkin bersyukur takjub ‘Ya Allah anak babeh udah ngalah ngalahin onta!’)

Buku dipegang ogah, lah nggak ngerti, nggak dipegang dijewer pak ustadz dan kakak mudabbir (pengurus). Asal tahu aja, buku menjadi kawan wajib dimana mana yang musti dibawa sama anak santri gontor. Kalo nggak pegang siap siap dihukum. Nah loh, milih mana ? Asal aman aja lah. Keputusan akselerasi ini sempat jadi keputusan yang nyaris ane sesali. Udah dikelas anak lama semua (newbie sama anak diatas tahun pertama semuanya beda asrama), Andi temen akselerasi ane nggak sekelas sama ane, ane 2D doi 2G. Ane nyaris meratap dengan wajah memelas memohon kepada pihak KMI (kurikulum) buat balik kelas satu lagi. Tapi ane mikir, ‘Lah bukannya yang pengen kelas 2 ane. Tanggung jawab dong. Jangan plin plan’.

Oke, gue bukan penakut. Ane bakal buktiin, ane pantes lulus akselerasi. (Padahal dikelas aku sungguh menderita….huaaaaa…) Oh iya. Kelak, saat tahun kedua nantinya, ane bakal tau kosa kata yang tepat untuk kata penakut dipesantren ini adalah “Qittun”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s